Aksi Jilid 2 Aliansi Anti Korupsi Kepung Kejaksaan Agung

banner 728x90

Gemasiber80news.com, JAKARTA – Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Gemako,MADA LMPI Banten dan Geger Banten yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Anti Korupsi Provinsi Banten sebelumnya telah melaksanakan Aksi di Kejati Banten Jilid I (satu) pada tanggal (22/7/2022) dan jilid II (dua) di Kejati Banten, lanjut aksi ke Kejaksaan Agung Republik Indonesia pada tanggal 24 Juni 2022 dan sekarang Aksi yang 2 ( dua) Kamis (22/9/2022). Dalam aksi ini” Faisal” Kordinator Aliansi Masyarakat Anti Korupsi mengatakan ” Meminta kepada Kepala kejaksaan agung Republik Indonesia, untuk mencopot dan Mutasikan Kajati Banten (Bpk.Leonard Eben Ezer SH,MH) beserta lainya .
2. Agar secepatnya Kejaksaan Agung Republik Indonesia untuk mengambil alih secara keseluruhan perkara Korupsi dana hibah Pondok Pesantren tahun 2018 & Tahun 2020 di Pemerintahan Provinsi Banten, atau setidaknya melakukan supervisi dan pengawasan atas, perkara ini, selanjutnya agar memerintahkan untuk membuka Jilid II perkara korupsi tersebut( tanpa perlu menunggu putusan inkracht) serta memeriksa Pihak – Pihak yang disebut dan atau harus bertanggung jawab sebagaimana Putusan Nomor 21/Pid.sus-TPK/2021/PN.Srg. yaitu:

Bacaan Lainnya
banner 728x90

1. Bapak Wahidin Halim (mantan gubernur Banten)
2. Al-muktabar (Ketua Tim TAPD 2019 yang sekarang menjabat PJ.GUBERNUR BANTEN
3. Tim TAPD 2020:

Dari hasil audensi Jhonner Sihite P. Ketua Mada LMPI Banten yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Anti Korupsi Banten mengatakan” dari hasil keputusan hal Dana Hibah Pondok pesantren provinsi Banten Tahun 2019 – Tahun 2020 sudah dalam tahap penyelidikan dan kita tunggu 2 Minggu kedepan dan kita klarifikasi hasilnya dari Kejaksaan Agung Republik Indonesia. Ungkapinya.

Sisi lain Agus S Willys juga mengatakan, kalau 2 (dua) kedepan tidak ada jawaban kita akan Aksi lagi di sini Kejaksaan Agung Republik Indonesia ( kejagung RI ) dan Kementrian Dalam Negeri (Kemendagri) dengan jumlah masa lebih banyak dan bila perlu sama para Pondok pesantren yang jadi korban, Oknum Oknum yang tidak bertanggung jawab dalam hal anggaran dana Hibah pondok pesantren tahun 2018 dan tahun 2020 yang mana selama ini pondok pesantren tercoreng oleh Oknum yang hanya meraup keuntungan dirinya sendiri dan golongan nya yang selalu menggerogoti sendi sendi rakyat Banten.   *(Aan//Red).

banner 728x90 banner 728x90

Pos terkait

banner 728x90

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.